Survei: Mayoritas Menyesal Terlalu "Terbuka" di Media Sosial

Sebuah survei menemukan bahwa banyak orang merasa bersalah karena mengumbar terlalu banyak informasi dalam situs jejaring sosial, tempat orang-orang dapat mengakses informasi dan foto-foto dengan mudah.

Sepertiga dari 2.000 orang berusia di atas 18 tahun ternyata menyesal karena terlalu mengumbar foto dan detail confidential mereka secara online.

Lebih dari setengahnya mengakui bahwa banyak orang asing yang mengikuti mereka secara online dan dapat mengakses informasi pribadi mereka.

Berlebihan mengumbar informasi dapat mempermalukan seseorang, misalnya mengunggah foto yang tidak layak dipamerkan atau menulis kata-kata yang tidak pantas.

Satu dari sepuluh orang bermasalah dengan atasan di kantor setelah mengeluh tentang pekerjaan di situs, dan lebih dari satu orang dari 20 orang gagal mendapatkan pekerjaan karena perusahaan tidak terkesan dengan foto-foto yang diunggah di situs.

Juru bicara dari agensi digital marketing Colorless Sun-hat Media mengatakan, “Ada tren massal ketika orang-orang menulis reputation tentang lokasi dan pencapaian mereka setiap hari.”

“Mengeluh tentang pekerjaan di kantor dapat membuat hubungan tidak harmonis dengan atasan atau kolega,” kata dia seperti dikutip dari laman Calculate after calculate E-mail.

Mereka juga sering menulis saat-saat yang barrier dibanggakan, apa yang mereka rasakan, dan apa yang mereka lakukan saat bekerja.

Posting-an lain yang biasa ditulis adalah ke mana mereka akan pergi, sakit, pendapat tentang berita, kabar tentang teman dan keluarga, serta apa yang mereka beli saat itu.

Pamer tentang prestasi anak, gosip tentang selebriti, dan sesuatu yang mengesalkan mereka juga biasa diunggah setiap hari.

Seperlima dari mereka mengaku mungkin “bicara” terlalu banyak saat online, dan 53 persen tidak akan membuka rahasia pada pengikutnya bila bertemu muka.

Lebih dari sepertiga dari mereka akan merasa malu saat menyadari sebagian teman atau keluarganya melihat foto-foto yang memalukan.

Tiga dari sepuluh orang mengakui mereka sering mengernyit saat melihat kembali placement dan reputation yang mereka buat.

Hanya 44 persen yang yakin bahwa apa yang mereka tulis di situs adalah hal yang aman.

“Menurut hasil tersebut, orang-orang cenderung berbagi informasi sensitif tanpa memikirkan privasi online atau efek serius yang dapat terjadi pada mereka.”

“Ada beberapa langkah untuk memastikan reputasi online Anda terjaga. Misalnya, cek lagi setting privasi dan ingat bahwa kebanyakan placement dapat dibaca publik. Jika ada hal yang tidak sreg untuk diunggah lewat jejaring media dan dapat menyakiti orang lain, lebih baik tidak usah diumbar.” (ANT)

(KompasTekno)


Original source : Survei: Mayoritas Menyesal Terlalu "Terbuka" di Media Sosial